in

Cerita netizen tentang temannya yang pernah mati suri ini viral, netter lain dibikin merinding

Cerita netizen tentang temannya yang pernah mati suri ini viral, netter lain dibikin merinding

Media sosial bisa dikatakan sebagai tempat yang pas untuk berbagi berbagai hal maupun momen. Mulai dari kisah sedih hingga pengalaman yang menyenangkan.

Baik itu pengalaman menyeramkan maupun kisah rumah tangga yang hancur gara-gara kehadiran sosok pelakor, dan masih banyak lagi. Rasanya semakin hari semakin banyak netizen yang membagikan kisah terkait kehidupan di sekeliling mereka di media sosial.

Tapi sepertinya cerita yang dibagikan netizen yang satu ini bagaikan alarm pengingat untuk netizen lainnya. Belum lama ini netizen tersebut membagikan kisah tentang temannya yang pernah mati suri.

Mati suri sendiri merupakan keadaan saat usaha-usaha untuk menghidupkan kembali dilakukan sebelum seseorang menjadi hidup kembali.

Akun Twitter bernama @bacodnyed membagikan kisah temannya yang pernah mati suri. Saat itu temannya mati suri setelah berolahraga.

“Jadi saya mulai dari perkenalan teman saya dulu. Saya inisialkan menjadi F, teman saya sewaktu SMA tapi sampai skrg masih dekat. Dia cowok.

Beberapa hari yg lalu, rame di grup SMA kalo si F meninggal dunia pukul 12 siang sehabis main futsal sama teman2 kampusnya.” kicaunya mengawali thread panjang di akun Twitter miliknya.

“Gak jelas apa penyebabnya. Kata Ibunya, si F pulang futsal minta dibikinin wedang jahe. Terus dia tiduran di sofa ruang tamu sambil ngadem di depan kipas angin.

Pas ibunya balik dari dapur, tau-tau si F kayak cegukan gitu. Matanya udah putih semua.

Kuku-kukunya udah membiru, bibirnya bener-bener pucat. Dari kening sampe telapak kakinya dingin. Gak lama setelah itu, si F udah gak nafas lagi. Dia meninggal.”

Ia pun penasaran, dirinya bertanya bagaimana rasanya sakaratul maut, sakitkah?

“Kamu masih inget pas aku kelas 11 kecelakaan sampe leherku patah dan koma 5 hari? Sakitnya lebih dari itu.

Gak bisa dijelaskan, yg jelas sakit banget. Sampe sekarang aja masih membekas. Padahal cuma bayangin, tapi ngilunya kerasa sampe ke tulang. Ngeri.” gitu katanya.

“Rasanya mau bilang ‘Bu, tolong aku!’, tapi aku sadar kalo ruh sama badanku udah gak nyatu. Aku mati.”

Saya nangis waktu dia ngomong ini.” lanjutnya.

Thread tersebut berlanjut dengan cerita F tentang apa yang ia rasakan saat mati suri terjadi.

Ia mengaku “dijemput” oleh sesosok berjubah hitam besar.

“Abis itu, dia cerita kalo tiba-tiba dia ditarik kepalanya dan dibawa ke tempat gelap. Padahal semasa hidupnya, si F ini phobia tempat gelap.

Di sana dia ngerasain sesak. Tau-tau ada orang tinggi bangeeett berjubah hitam dateng, wajahnya ga keliatan.

Orang itu ngebanting badannya si F sampe tulangnya remuk dan kepalanya tuh pisah dari badan. Si F sadar, dan tau kalo kondisi badannya gitu. Tapi setelah itu badannya utuh lagi. Dan orang itu ngebanting lagi. Begitu terus sampe beberapa kali.

“Mau bilang ‘Tolong berhenti!’ yg keluar malah ‘Ampun. Maafkan saya!’. Bukannya berhenti, dia malah nyolok mataku pake linggis panas. Ujung linggisnya bahkan masih ada apinya.-

Mungkin semasa hidup, aku banyak nonton hal-hal yg seharusnya gak aku liat. Jadi, mataku dicolok gitu. Kalo di sana tuh, kayak apa aja yg kita lakuin di dunia pasti bakal ketauan. Entah baik atau buruk, yg baik dapat imbalan, yg buruk ya ada konsekuensinya.”

Aku tanyain lagi, apa penderitaannya udah sampai di situ aja? Katanya, belum. Yg terakhir, lidah dia ditarik sampe lepas dari tempatnya. Dan itu terjadi berulang kali.
Utuh, tarik lagi. Utuh, tarik lagi. Berulang kali.

Setelah itu si F dibawa ke tempat lain lagi. Kali ini kata dia kayak ngelewatin jembatan gitu. Di sampingnya banyak orang-orang, dan mereka telanjang semua. Ada perempuan yg (mohon maaf) payudaranya digantung pake kail besi dan lidahnya ngejulur keluar-

Ada juga yg cuma berdiri tapi setelah itu dia teriak kenceng karena di atasnya tiba-tiba ada lahar panas yg ngeguyur. Ada yg makan nanah sama daging mentah. Ada yg motong tangannya sendiri.

Di bawah jembatan yg dia lewatin, ada banyak orang yg ‘renang’ di lautan lahar panas.

Orang itu bilang ke si F “Mereka semua adalah yg melanggar apa-apa yg sudah Allah (Tuhamu) larang. Betapa menyedihkannya mereka karena sampai ajal menjemput pun tak sempat mohon ampun dan menyembah Allah.”

Cerita pun berlanjut, ia mendapat “teguran” di saat mati surinya.

Sosok putih hadir menjemputnya, mengajaknya ke sebuah gubuk dan ada sosok sang ibunda di tempat tersebut.

“Dari situ aku sadar, oh jadi tujuan orang ini ngeremukkin semua tulangku, nyolok mataku, dan narik lidahku mungkin buat ngingetin kalo ‘yg kamu alamin belum ada apa-apanya dibandingin apa yg didapet mereka yg ada di sebelah dan di bawahmu itu” si F cerita sambil ketawa-

“Miris rasanya. Sebelum meninggal aku malah asik-asik main futsal, misuh gak jelas, beberapa hari sebelumnya malah nonton video gak bener-

-mungkin malaikat yg mau nyabut nyawa tuh ngetawain aku dan ngebatin ‘Ealah, le. Dino iki kon seneng2, ngkok lek ketemu aku nangis kepoyo kon.’ (Ealah, le. Hari ini km seneng2, ntar klo ketemu aku nangis sampe ngompol km).”

Temenku suka guyon emang

Penderitaannya ternyata sudah selesai. Dia diajak sama orang yg ngebimbing dia tadi jalan terus. Setelahnya dia naik tangga, sendirian. Waktu naik tangga rasanya butuh perjuangan banget. Tiap naikkin 1 anak tangga, dadanya kerasa sesak. Kayak ada yg mau jatuhin dia ke bawah lagi-

Setelah sampai di ujung, si F disambut sama orang berbadan tinggi tapi kali ini dia serba putih. Wanginya bikin sejuk. Si F disuruh ngikutin dia dan ternyata si F dibawa ke tempat semacam taman gitu. Di tengah-tengah ada gubuk, bersih banget.

Orang itu nyuruh si F buat duduk di gubuk. Si F disuguhi air putih dari kendi tanah liat dan buah anggur. Di taman itu juga kedengeran orang2 lagi ngaji, kenceng banget. Terutama suara si Ibunya F yg paling kenceng.”

Ia sempat meminta kepada sosok putih ini untuk stay di gubuk tersebut, namun jawabannya berbeda.

“Betah di sini atau di jembatan tadi?” orang itu nanya.

“Di gubuk ini. Kalau boleh, saya mau menetap di sini saja. Saya tidak mau kembali.”

Dan kalian tau apa jawaban dari orang itu?

“Belum waktunya. Ibu masih butuh kamu. Kamu kepala keluarga. Setidaknya buat beliau bahagia dulu.”

Ibu nomor satu emang, ya.

Btw, bapak si F meninggal sejak dia SD. Jadi sekarang dia yg menghidupi kebutuhannya serta Ibunya, sambil kuliah.

Tau2 setelah itu gelap lagi. Kepalanya kerasa pusing dan akhirnya dia sadar dari mati surinya. Dalam keadaan udah dimandiin, udah dikafanin, lubang hidung-telinga udah ditutup pake kapas-

Ini yg paling gak bisa saya lupain. Ya bayangin aja, kondisi jenazah udah siap buat dimakamkan tiba2 bangun dan kayak orang ling-lung

Semua pelayat pada ngucap Astaghfirullah. Ada yg ngejauh, ada juga yg cengo.”

F pun terbangun, terbangun dalam kondisi siap untuk dikuburkan!

Ia terlihat seperti orang linglung, banyak pelayat yang kabur karena melihat F yang tadinya jadi mayat, bangun lagi.

Namun sejak kejadian itu, F berubah, menjadi pria yang alim dan rajin ke masjid untuk beribadah, berubah menjadi sosok yang lebih baik dari sebelumnya.

Si F bangun dan langsung duduk tegak. Yg pertama dicariin itu Ibunya. Mungkin saking takutnya sama kejadian yg dia alamin tadi, si F ini sampe kencing di tempat.

Langsung aja si F dibajuin, lengkap. Sebagian pelayat yg kabur juga balik lagi, ngeliatin si F, kayak masih gak percaya gitu kalo si F bangun lagi. Ibunya langsung minumin air anget ke si F. Punggungnya diusap-usap.

Si F nafasnya sampe gak teratur, mungkin shock dia.

“Jangan tinggalin Ibu ya, le? Ibu gak bisa hidup kalau kamu gak ada.”

Ibunya si F sampe ngegandeng F kemana-mana. Duduk di tempat dia dikafanin, digandeng sama ibunya. Duduk di sofa depan, digandeng sama ibunya.

Si F belum bisa ngomong banyak. Saya tau, dia jelas shock. Jadi kalo ditanyain kadang suka ling-lung.

Untungnya si F bangun sebelum dimakamin, coba kalo… ah udahlah gak mau bayangin 🙁

Dan sekaraaaaaang, ah saya suka banget liat si F yg sekarang. Adem gitu, alim hehe

Kan saya seperumahan sama dia, cuma beda komplek. Beberapa kali kalo saya bangun subuh, nyapu halaman rumah, saya ketemu si F yg mau sholat subuh di masjid. Rajin banget, adem liatnya.

Kadang suka nyapa, “Hayuk mbak cakep. Nyapunya udah dulu, sholat dulu diutamakan.”

Ya ampun, seneng liatnya. Dia beda dari yg dulu.

Di akhir thread tersebut, ia menuliskan pesan F kepadanya.

Kata si F, “Ayo pelan-pelan mulai mencoba mengerjakan kegiatan yg lebih berguna. Yg dulunya suka ngomong kotor, suka nonton video gak bener, atau ngelakuin hal-hal yg dirasa malah nambah dosa, mulai sekarang kurang-kurangin.

Kita semua ini bakal mati. Cuma tinggal nunggu giliran aja. Semenjak kejadian itu, aku nyadar kalo hidupku selama ini semacam buang waktu. Aku cuma melakukan hal yg menambah kesenangan di dunia aja, tanpa mikir buat akhirat juga. Btw, itu kesalahan besar. Jangan ditiru. Nyesel.”

Sampai saat ini, postingan yang diunggah pada Senin (19/2) itu telah diretweet sebanyak lebih dari 5,1ribu kali dan mendapat 6.523 like serta beragam komentar dari para netter.

@TweetFadli_HF, “Air mata udh keluar nih, lgsg perbanyak ibadah”

@leangleangmand1, “Eug serasa baca komik waktu SD yang membuat saya langsung jadi alim, IYKWIM”

@ayshnr98_, “Ya Allah baca bginian saking takutnya smpe mules😭😭😭”

@rahmaaskr, “Tamparan banget kak, terimakasih untuk ceritanya dan izin share yaa kak🙏”

@Fdlnkbr, “Merinding bacanya.. thanks udh sharing”

Loading...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *