in ,

Gara-gara panggil ‘kakak’ ke suaminya, penjual online ini kena semprot sang istri

Gara-gara panggil 'kakak' ke suaminya, penjual online ini kena semprot sang istri

Rasanya sudah menjadi hal biasa kalau penjual online memanggil customernya dengan sebutan ‘kakak’ atau ‘say’. Ya, hal itu memang sudah lumrah digunakan para penjual online.

Selain dimudakan, panggilan ini juga dinilai paling akrab dan relevan. Karena jika menggunakan panggilan bapak atau ibu rasanya terasa amat canggung.

Tapi rupanya hal ini gak sepenuhnya disadari oleh seorang ibu-ibu yang mendadak marah di kolom komentar sebuah akun online shop.

Pengalaman kurang mengenakan itu sendiri dialami oleh pemilik online shop NMayanti Dali di Facebook. Ia baru saja mendapatkan komentar gak enak dari salah satu istri calon pembelinya.

Panggilan ‘kakak’ yang diberikannya kepada suami dari ibu-ibu itu malah ditanggapi negatif olehnya.

“Ngk ush sok” nyebut kakak.. biasa sj bcr.y bu..hati” dgn perkataan untuk suami orng.. mnarik perhatian pembeli jgn sperti murahan.. NMayanti,” terang pemilik akun Asriani gak terima suaminya dipanggil ‘Kakak’.

Akun Asriani juga memarahi sang suami yang merupakan pemilik akun YaQhin yang mencoba tanya-tanya tentang barang di kolom komentar tersebut.

“Ini jugaa YaQhin, bertanya” tntang celana.. pdhal tdk di beli ujung”.y minta uang sm istri.. belum bisa nafkahi.. jgn terlalu belagu.. seharus.y tau diri klo istri yg nafkahi.. mnurunkn derajad..,” katanya.

Nggak mau dituduh menggoda suami orang lain, NMayanti Dali pun melakukan pembelaan.

“Hah???
Knp situ yg sensi
Googling say.. Penjual online rata2 gt..
Haduhh sy jg tau posisinlah.. Sy jg sdh bersuami..
Hati2 mulutnya mba..
Sy tdk ada urusan sm anda…
Semua cust ku mau cewek atau cowok saya sebut kakak. Karena saya menghargai bukan sok-sokan”, terang NMayanti.

Kesal dengan tindakan tersebut, NMayanti pun memilih membagikan capture dari komentar tersebut dan membagikannya di Facebook.

“Sini sini ngumpul penjual online
Mungkin ini orang butuh aqua

Yassalam… Nah lain kali kalo suami mo komen jualan orang di cek dl istrinya marah atau tdk atau masih dinafkahi istrinya mending jgn coba2….gini akibatnya..

Masalah sebutan kk sy rasa wajar krn rata2 skrg pnjual online custnya (mau cewe atau cowo) disebut kk..

Lagian sy mau jadi pelakor laki begini naudzubillah… Suamiku masih terlalu berharga buat saya…alhamdulillah jg sy yg dinafkahi.. Bukan saya yg menafkahi

Insya Allah April saya pulang Poso.. Umur panjang skalian kt meet up.. Ngupi2..”, tulis NMayanti dalam unggahannya, Senin (5/2).

Postingannya itu pun kemudian jadi viral sampai dibagikan sebanyak 5.044 kali dan mendapat ribuan komentar dari netizen.

Ida Sharma, “Hati2 loh mba ini bisa masuk pencemaran nama baik or ujaran kebencian loh. Ma’af cm ngasih tau aja.”

Ipiannurul Parmawati, ” Ini orang gilaaaaaaa stadium lebih dr 4…penjual online rt rt pgl ka kalo gak gan ato sis.. Tp skrg lg tren mmg kakak… Tu ibu kerjax cm ddapur ngupas bawang aja si.. Jd kebyakan makan royko.. Otakx jd suak 😇😂😂
Emosi q bacax”

Miia Syaefudiin, ” Budayakan memanggil dengan sebutan ibu aja mau itu cewe / cowo tua atau anak2 biar ga ber.ending pelakor wkekwkk 😁😁😁”

Gun’z She’srock, ” Hay kk ada apa dengan kk jadi rame, nanti bilang aja hey banci kaleng biar lebih rame ha ha ha ha….

Bilang kk ko jadi masalah…., gua di wapshapp di bilang say ma jual sabun santai aja bini gua ha ha ha ha, kebanyakan makan micin….”

Loading...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *