in

Tiap hari tempuh jarak 40 km sendirian, kisah bocah kelas 2 SD ini viral

Tiap hari tempuh jarak 40 km sendirian, kisah bocah kelas 2 SD ini viral

Belum lama ini publik dihebohkan dengan sebuah postingan yang beredar di media sosial Facebook. Postingan itu pertama kali diunggah oleh akun bernama Caroline Ferry.

Dalam unggahannya itu Caroline menceritakan perjuangan seorang bocah bernama Alpin. Alpin merupakan siswa kelas 2 sekolah dasar (SD).

Setiap harinya Alpin harus menempuh jarak 40 KM untuk pergi ke sekolah. Menurut Caroline, Alpin tinggal di daerah Parung Panjang, Bogor.

Jarak dari rumahnya ke sekolah kurang lebih 40 KM. Setiap hari ia harus berjalan kaki dan naik kereta sendirian tanpa didampingi oleh orang tuanya.

“Ada yg tau ade ini?? Hebat loh. Sekolah di Tanah Abang rumahny di Parung Panjang. Sekolah nya dia bilang disekitaran Thamrin City.

Dan tiap hari si ade ini jln kaki dari Thamrin City ke stasiun Tanah abang (itu kan jauh ya 😂), PP naik kereta dan pulangnya jg dr stasiun Parung Panjang ke rumahnya jln kaki (ktny jauh jg).

Gw smpet tny mang gk djmput bapak? Ktny dia bapakny kerja proyek dan jarang pulang sdngkan makny lg sakit (lbh terenyuh lg).

Berasa malu bgt, gw yg cm rute Tnh Abang-Kebayoran tiap hari ngeluh krn desek2an keinjek2. tp si ade ini tiap hari pulang malem jln kaki pula nyantai2 aj..gud luck ade rajin2 sekolahnya biar jd anak yg berguna bs bantu orang tua 👍👍👍

Note : nmny Alpin”, tulis akun tersebut dalam unggahannya.

Postingan itu pun menyita perhatian netizen. Salah satu diantara mereka yang berkomentar ada yang menyebut kalau dirinya kenal dengan Alpin.

Menurut akun Kinanthu Ayuningtyas, keluarga Alpin pindah ke Bogor karena mereka terkena gusuran. Alasan bocah itu tetap sekolah di Jakarta karena ingin tetap mendapatkan Kartu Jakarta Pintar (JKP).

Amelia Amel, “Kayaknya pernah liat waktu pas turun d stasiun tanabang d pikiran sy ni anak ilang kali yach naek turun dari kreta sendirian sampe naen tangga pun sendirian aja”

Devie Diana, ” Orang griya parung panjang itu mah…
Td nya tnggal d jkarta trus pindah k griya tp skolah nya dy ga pindah ttp d jkrta..”

Maemunah Mamanya Raffa, “Emg d parung panjang gk ada SD pa y? Mending cari sekolah yg deket” j x ya dr pd ky gitu. Malah ngeri… mana bnyk penculikan anak sekarang… kasian jg tiap hr pulang mlm.”

Andriia Ningrumm, ” Semoga jadi anak yng sukses ya dee kelak.
Banyak doa orng2 baik buat kamu dee.semoga di ijabah.
Ngeliat ini malu bngt sm diri sendiri ngeluh mulu kerjaannya ..😢”

Kinanthi Ayuningtyas, “maaf seblmnya kebetulan sekolah saya sekomplek dg adek , ini saya lg croscek ke gurunya ..krna banyak ortu dsekolah kami yg apabila kena gusuran pindah ke depok, parung, tangerang, bekasi. tpi mereka tidak memindahkan sekolah anaknya, dg alasan agar tetep dpt KJP ..terima infonya biar saya croscek”

Loading...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *