Transaksi pake tunai mah terlalu maenstrim Bos, udah ada GNNT tuh!

Dalam perkembangan zaman uang kertas dianggap kurang efisien

Transaksi pake tunai mah terlalu maenstrim Bos, udah ada GNNT tuh!

HAGEUY.COM“Duit duit kesini dong aku mau duit. Duit kesini dong kekasihku minta duit. Ema dan bapakku lagi perlu duit. Tetanggaku semua lagi butuh duit”. Hayo tebak, ini lirik lagu siapa? Bener banget, itu lirik lagu yang dinyanyiin sama Alam ‘Mbah Dukun’, penyanyi dangdut beken asal Kota Santri Tasikmalaya Jawa Barat.

Udah jelas ya guys, dari lirik lagu itu kita tau kalau yang namanya duit atau yang dibilang Wan Abud ‘fulus’ emang gak bisa dipisahin dari kehidupan kita dan udah jadi kebutuhan yang paling dasar tentunya. Emang yang namanya duit itu gak bisa lepas dari way of life seorang manusia, coz manusia itu gak bisa menuhin apa yang dia butuhin dengan sendirinya, ia butuh orang laen. Misalnya ia butuh barang ato jasa orang laen, ya dia harus make duit buat ngedapatinnya dari orang itu.

Dulur-dulur sobat hageuy.com, sedikit flashback, nginget ke masa yang udah-udah, duit yang dibilang sama Uncle Sam ‘money’ ini dulunya gak kaya sekarang yang dibuat dari kertas, dulu yang namanya duit itu wujudnya berupa logam yang memiliki satuan hitung sendiri-sendiri, ada yang pake standar emas, perak, ato juga pake dua-duanya. Tapi nyatanya, uang logam ini nyatanya bikin berabe juga, salah satunya yaitu adanya perbandingan yang tidak stabil emas dan perak jika seseorang melakukan transaksi antar negara.

Kekurangan lainnya, bisa kita bayangin kalo sampe sekarang kita masih make duit logam itu guys. Pasalnya kalo kamu mau beli Ninja dengan harganya yang puluhan juta itu, kan gak kebayang berapa banyak duit logam yang harus dibawa, bisa-bisa kita nyewa kontainer saking banyaknya tuh duit.

Nah, seiring hari berganti hari, minggu berganti minggu, bulan berganti bulan, dan tahun berganti tahun, uang kertas pun lahir ke dunia yang fana ini dan jadi alat pembayaran yang populer. Salah satu kelebihannya ketimbang duit logam, duit kertas ini gampang dibawa kemana-mana, gak perlu ngehabisin tempat, cukup disimpen di dompet meskipun kondisi duit kamu itu udah kucel sekalipun. Meski kadang ribet harus bawa banyak duit kertas, tapi gak ribet-ribet amat kaya bawa duit logam.

Seiring dengan berkembangnya zaman, duit kertas ini juga sama tragisnya kaya duit logam, gak efisien Bos katanya, tetep aja harus bawa banyak apalgi kalo nominal transaksinya emang gede. Kurang aman dan bisa menimbulkan resiko, bahkan nyawa kita bisa jadi taruhannya kalo misalkan ada rampok yang tahu kalo kita itu bawa duit banyak.

Serba salah ya jadinya? Gak usah galau guys, misalnya kamu belum tau, ternyata di negara yang kemerdekaannya diproklamirkan sama Soekarno Hatta ini, ada istilah yang disebut dengan GNNT  yang digagasnya oleh bank nomor wahid di Indonesia, BI. Nah, pasti ada yang baru denger kan dengan istilah GNNT ini! Ane aja melongo guys denger GNNT ini. Tapi ane gak patah arang, ane sadar kalo hape ane yang gambarnya apel bekas gigitan orang itu ternyata canggih, ane buka aja browser trus deh komat-kamit nyebutin nama si Mbah Gugel. Taraaaaa, ketemu juga akhirnya apa itu GNNT.

GNNT itu, kalau yang ane cari di gugel merupakan kepanjangan dari Gerakan Nasional Non Tunai yang motor penggeraknya sendiri adalah Bank Indonesia (BI). GNNT ini dimaksudkan menjadi salah satu langkah alat pembayaran yang lebih efisien sekaligus memberikan rasa aman buat mereka yang memakainya. Bagi BI sendiri, GNNT ini lebih efisien lantaran urusan mencetak uang nasional yang memang anggarannya gede itu bisa dikeluarin lebih sedikit.

Trus gimana sih wujudnya GNNT ini sampe-sampe kamu gak butuh uang tunai pas belanja atau melakukan transaksi lainnya? Usut punya usut, wujudnya kayak kartu. Nah kartu ini nantinya bakalan ada saldonya yang bisa diulang secara elektronik. Kalau nanti transaksi, kamu akan disuguhi kemudahan lantaran kartunya itu tidak butuh dengan yang namanya PIN dan tanda tangan.

Kelebihan lainnya, GNNT ini juga menjanjikan transaksi yang aman dan nyaman, tak perlu takut lagi sama  yang namanya peredaran uang palsu atau ‘jijik’ dengan yang namanya duit kucel. Tambahnya lagi, kamu gak bakalan dapet permen misalkan di toko itu tak ada kembaliannya. Bikin adem hati pokoknya pake GNNT ini.

Masih bingung dengan GNNT? Nah ane coba kasih tau beberapa tipe GNNT yang sebenernya udah familiar sama kehidupan kita sehari-hari atau mungkin saja udah sering kita pakai pas belanja onlen. Sebenernya tipe GNNT ini ada banyak, tapi sekedar perkenalan saja ane kasih tau tiga dulu aja, yang lainnya bisa kamu cari tau sendiri di  gugel. Oke?

Pertama, mesin ATM (Anjungan Tunai Mandiri). ATM merupakan layanan jaringan kantor terendah dari suatu jaringan bank, dan berada di bawah pengelolaan kantor cabang utama atau kantor cabang bank. Mesin ATM, merupakan suatu bentuk layanan transaksi yang dapat memberikan layanan tunai maupun non tunai, yang dilakukan atas beban rekening nasabah suatu bank. Saat ini layanan tunai dapat berupa tarik tunai atau setor tunai, dan transkasi transfer dana ataupun pembayaran.

Kedua, Internet Banking. Layanan Internet Banking memungkinkan nasabah bank melakukan transaksi melalui internet dengan alamat website milik bank. Layanan ini mampu menjawab kebutuhan nasabah perbankan akan layanan secara cepat, aman, nyaman, murah dan tersedia setiap saat yang dapat diakses melalui internet dari mana saja dan kapan saja.

Ketiga, Mobile Banking. Mobile Banking merupakan Layanan perbankan yang diberikan kepada nasabah suatu bank dengan menggunakan fasilitas jaringan seluler/handphone GSM (Global System for Mobile Communiation) dengan menggunakan media SMS (Short Message Service) atau aplikasi yang disediakan oleh perbankan. Layanan mobile banking memudahkan nasabah bertransaksi perbankan di mana saja dan kapan saja, termasuk untuk layanan berbasis USSD.

Gitu aja dulu ya soal pemaparan GNNT ini, mudah-mudahan ada manfaatnya dan yang bacanya bisa segera beralih ke GNNT dan merasakan betapa aman dan nyamannya memakai transaksi non tunai ini.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *